Sering Tutup, Warga Keluhkan Pelayanan Dispendukcapil-KB Pegaf

0
505
Kantor Dinas Kepndudukan Pencatatan Sipil dan Keluarga Berencana (Disdukcapil-KB) Pegaf yang sering tutup. (Foto : klikpapua.com)
PEGAF,KLIKPAPUA.COM–Masyarakat Kabupaten Pegunungan Arfak (Pegaf) mengeluhkan pelayanan dari kantor Dinas Kependudukan Pencatatan Sipil dan Keluarga Berencana (Disdukcapil-KB) setempat.
Pasalnya kantor ini sering tutup pada saat hari kerja, sementara masyarakat di 166 kampung dan 10 distrik sangat membutuhkan pelayanan untuk membuat KK dan KTP. Terlebih lagi,  banyak dari warga negeri atas awan Papua ini belum miliki kartu identitas.
Seperti yang terekam kamera di depan kantor tersebut pada Senin (30/9/2019). Belasan warga dari Distrik Minyambouw terpaksa pulang tanpa mendapatkan pelayanan. Sejak pagi sampai siang hari  kantor tersebut tidak membuka pelayanan alias tertutup.
Warga pun meluapkan kekesalannya dengan berteriak di depan pintu kantor ini. Salah satunya yang diungkapkan oleh Yokonias Ullo, Ia mengaku kecewa dengan pelayanan kantor Dispendukcapil-KB yang sering tutup. “Sudah dari Minggu kemarin kami datang di sini tapi kantor tidak pernah buka,” ungkapnya.
Yokonias pun merasa dirugikan karena sudah menghabiskan banyak uang untuk datang ke kantor tersebut. Ia mengungkapkan sudah tiga hari menyewa kendaraan dari Distrik Minyambouw untuk datang mengurus kartu keluarga dan kartu tandatangani penduduk.
“Satu hari sewa kendaraan Rp. 1,5 juta, ini sudah hari yang ketiga kami datang ke sini. Kami masyarakat merasa sangat dirugikan, khususnya kami yang jauh dari ibukota kabupaten, harus mengeluarkan uang yang banyak untuk datang ke sini,” ungkapnya.
Untuk itu, Yokonias pun berharap Pemerintah Kabupaten Pegaf, dalam hal ini Disdukcapil-KB setempat, untuk membuka cabang di setiap distrik, agar masyarakat di 9 distrik lainnya tidak perlu lagi datang dan menghabiskan banyak uang untuk datang membuat KK, KTP, dan keperluan lainnya.  “Kalau bisa Capil Pegaf buka pelayanan KTP di 10 distrik, agar kami masyarakat tidak datang ke ibukota lagi. Karena kalau datang ke Anggi terus kami bisa kehabisan banyak uang, tapi KK dan KTP tidak pernah jadi,” harapnya. (rsl)
Editor : BUSTAM

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.