Korban Banjir di Manokwari Tahun Ini Meningkat

0
164
Kabid Kedaruratan dan Logistik BPBD Kabupaten Manokwari Septhinus Prawar.(Foto: Aufrida/klikpapua.com)
MANOKWARI,KLIKPAPUA.COM--Sesuai data yang diterima BPBD Kabupaten Manokwari ada 10 titik yang berdampak banjir saat hujan deras, Minggu lalu, yakni Kampung Tanimbar 1, Tanimbar 2, gang Kemayu, Lembah Hijau RT 2 RW 13, Kampung Madu Raja RT 4 RW 6, RT 5 RW 6, Kampung Bugis, Wirsi, Fanindi Pantai, dan Petrus Kafiar.
Kabid  Kedaruratan dan Logistik BPBD Manokwari,Septhinus Prawar saat ditemui di ruang kerjanya, Selasa ( 25/2/2020) mengatakan  banjir yang paling parah terjadi  di Kampung Tanimbar 1 dan 2 serta di Lembah Hijau.“Itu parah karena lokasinya pas ada di bentaran Kali Wosi. Saat air meluap masyarakat mengevakuasi sendiri ketempat yang lebih tinggi  seperti kantor lurah,”  ungkapnya.
Untuk jumlah keseluruhan dari 10 titik banjir itu berjumlah  sekitar 775 KK, dengan jumlah jiwanya 2.784. “Dan kalau mau menghitung kerugian itu kebanyakan barang-barang elektronik,  seperti kulkas itu memang tidak bisa di selamatkan, kalau korban jiwa  tidak ada korban jiwa,” tuturnya.
Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Manokwari  Johanis Jeftoran  menambahkan untuk tahun ini korban bencana banjir semakin meningkat dibanding tahun-tahun sebelumnya, sehingga untuk penyaluran bama saat ini pihaknya masih mengumpulkan data.
Kepala Pelaksana BPBD Kabupaten Manokwari Johanis Jeftoran.
“Ketika data sudah terkumpul kita mulai menyiapkan bantuan seperti Supermi satu KK dua karton terus minyak goreng nya itu dua kilo untuk satu KK, terus gula satu dan teh satu bungkus, sedangkan untuk beras sendiri sekarang di tangani oleh dinas sosial, semua itu sudah sesuai dengan SOP,”  ungkap Johanis saat ditemui di ruang kerjanya.
Dalam waktu dekat ini bantuan akan disalurkan di 10 titik banjir tersebut, yang nantinya akan diserahkan langsung oleh Bupati  atau Wakil Bupati.
Septinus  Tupamahu, salah satu warga Lembah Hijau mengatakan banjir bukan merupakan hal yang baru pertama mereka alami. “Ini sudah  biasa buat kami, dengan curah hujan yang turun berjam-jam, sudah menjadi jatah untuk kami mengalami banjir,” ujar Septinus.
Septinus Tupamahu, salah satu warga Lembah Hijau
Hujan yang turun berjam-jam membuat debit air semakin besar, sehingga membuat air meluap keluar dari taluk. Taluk yang ada saat ini dinilai sangat kecil  dan sempit, sehingga dengan sangat mudah air meluap.
“Setiap hujan dan banjir begini kami punya alat elektronik  rusak, barang-barang dapur hilang, bahkan ada yang mengambil kesempatan mencuri kendaraan roda dua. Harapan kami kepada pemerintah untuk kalau bias taluk yang ada saat ini diperlebar dan di kasih tinggi,” tambahnya.(aa/bm)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.