Gubernur Mandacan: Kendalikan Penularan Covid-19, Perlu Adanya Intervensi Dengan Pemberian Vaksin

0
144
MANOKWARI, KLIKPAPUA.com– Gubernur Papua Barat Dominggus Mandacan dalam pencanganan vaksinasi Provinsi Papua Barat dan kabupaten/ kota menyampaikan Covid-19 sudah dinyatakan sebagai global pandemi dan di Indonesia  sudah disampaikan sebagai bencana  non alam nasional, sehingga  wajib dilaksanakan penanggulangan.
Dengan meningkatnya kasus Covid-19 maka ini menunjukan bahwa pencegahan  dengan protokol kesehatan 3M belum cukup untuk mengendalikan penularan, dan perlu segera dilakukan intervensi lain yang efektif  melalui upaya pemberian vaksinasi untuk kesembuhan. “Saya selaku Gubernur memberikan apresiasi kepada seluruh tenaga kesehatan atas dedikasinya dalam penanganan  kasus Covid-19, kita patut  bersyukur karena presentase kesembuhan papua barat cukup tinggi yaitu 91 persen angka kesembuhan,” ujar Dominggus saat melouncing pencanangan vaksinasi di Rumah Sakit Provinsi Papua Barat,  Kamis (14/1/2021).
Saat ini vaksin termin pertama yang diterima Papua Barat sebanyak 7.160 dosis yang diperuntukkan  bagi 3.387 tenaga kesehatan di Kabupaten Manokwari,  Kota Sorong,  dan Kabupaten Manokwari Selatan.  Dan 10 kabupaten akan menyusul untuk termin tahap kedua. Menurut Dominggus, termin kedua nanti kembali akan di drop  kembali 10.720 dosis  vaksin untuk 10 kabupaten lainnya. “Tenaga kesehatan merupakan garda terdepan  dalam penanganan pandemi,  sekaligus sebagai populasi paling beresiko tertular tentunya layak mendapat  prioritas  dan perlindungan melalui vaksinasi ini, ” ungkapnya.
Ia meminta kepada tenaga kesehatan untuk memanfaatkan kesempatan ini dengan  sebaik-baiknya. Momen ini diharapkan bisa meningkatkan kepercayaan publik akan keamanan dan kehalalan dalam vaksin yang selama ini menjadi  keraguan  di kalangan masyarakat.
Gubernur mengucapkan terima kasih kepada 15 tokoh yang terdiri dari unsur forkopimda,  kepala OPD,  perwakilan agama,  dan juga perwakilan komponen masyarakat. Semoga contoh baik ini akan diikuti oleh seluruh sasaran di Papua Barat. “Sehingga  target 70 persen populasi sebagai syarat kekebalan kelompok dalam pengendalian pandemi Covid-19 ini dapat kita capai,  sehingga apa yang  kemarin dan hari ini kita lakukan dapat diikuti juga oleh tokoh yang ada di kabupaten/kota se Papua Barat,” tuturnya.
Ia menambahkan di mana saat ini dirinya tidak bisa menerima vaksin tahap pertama, mengingat usianya sudah di atas 60 tahun,  karena menurut data dan petunjuk yang diterima bahwa yang bisa divaksinasi adalah yang berusia 18-59 tahun untuk tahap pertama. “Mungkin nanti tahap kedua akan diuji untuk yang di atas umur 60 sehingga kita yang 60 tahun keatas bisa divaksin juga,” pungkasnya.(aa)

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.