Gubernur PB Bersama Pangdam XVIII/Kasuari Berikan Arahan kepada 1.352 Caba PK TNI-AD Otsus OAP Pria 

0
198
Pangdam XVIII/Kasuari Mayjen TNI I Nyoman Cantiasa, S.E., M.Tr.(Han) saat mendampingi Gubernur Papua Barat, Drs. Dominggus Mandacan, untuk bertemu langsung dan memberikan arahan kepada 1.352 Pemuda Calon Bintara (Caba) Prajurit Karier (PK) TNI AD Otonomi Khusus (Otsus). (Foto: Pendam XVIII/ Kasuari)
MANOKWARI,KLIKPAPUA.com–Kalian adalah putra-putra, yang terpilih, terbaik, dan generasi muda Papua Barat yang hari ini akan menjadi siswa 1.000 Bintara Otsus dan yang lulus adalah kalian semuanya, tidak ada orang lain, jadi kalian semualah anak-anak generasi Papua Barat.
Demikian disampaikan Pangdam XVIII/Kasuari Mayjen TNI I Nyoman Cantiasa, S.E., M.Tr.(Han) saat mendampingi Gubernur Provinsi Papua Barat, Drs. Dominggus Mandacan,  untuk bertemu langsung dan memberikan arahan kepada 1.352 Pemuda Calon Bintara (Caba) Prajurit Karier (PK) TNI AD Otonomi Khusus (Otsus) Orang Asli Papua (OAP) Pria, Panitia Pusat (Panpus) Kodam XVIII/Kasuari, Rabu (28/10/2020) di Lapangan Upacara Kodam XVIII/Kasuari, Trikora Arfai 1, Manokwari, Papua Barat.
Dalam kesempatan tersebut, Pangdam XVIII/Kasuari meminta kepada seluruh calon untuk tetap semangat karena apapun nantinya hasil dari pengumuman yang akan diberikan, yang menang adalah semuanya. “Kalau seandainya ada yang hari ini belum rezekinya mengikuti pendidikan, mungkin karena sementara masih sakit atau mungkin ada hal-hal lain yang memang tidak bisa mengikuti pendidikan,  termasuk masalah kesehatan, seperti jantung, hepatitis dan sebagainya sehingga diharuskan berobat, kalian harus berobat. Program penerimaan 1.000 Bintara Otsus ini juga merupakan program peningkatan Sumber Daya Manusia dari Pemprov Papua Barat. Kepada yang belum masuk pendidikan, itu merupakan kesuksesan yang tertunda. Kalian harus percaya dengan rencana Tuhan karena semua ini Tuhan yang mengatur,” ucap Mayjen I Nyoman Santiaca.
“Saya juga sampaikan di sini, bulan depan ada penerimaan Catam (Calon Tamtama). Jadi kalau gagal yang sekarang ini, kalian masih bisa daftar dan yang ikut tes akan kita prioritaskan,” tambahnya.
Selanjutnya, Gubernur Papua Barat Drs Dominggus Mandacan dalam arahannya menyebutkan bahwa kerja sama antara Pemda Provinsi Papua Barat dengan TNI Angkatan Darat, dalam hal ini Kodam XVIII/Kasuari,  sudah ditandatangani dalam suatu kesepakatan antara Gubernur, para Bupati dan Walikota untuk formasi 1.000 Bintara Otsus OAP.
“Ini dibiayai dengan menggunakan sumber dana Otsus, baik yang dialokasikan di Provinsi maupun di seluruh Kabupaten dan Kota di Papua Barat, dengan sisi pendanaan dibagi rata. Secara bertahap seleksi sudah dilaksanakan. Secara keseluruhan animo personel yang daftar sejumlah 1.827 orang dan hingga tahap saat ini sejumlah 1.352 orang, dan nantinya akan diumumkan yang berhak mengikuti pendidikan saat ini berjumlah 960 orang,” ucap Gubernur Papua Barat.
Terkait proses seleksi  Gubernur sampaikan bahwa tidak mungkin semua bisa lulus, namun harus disesuaikan dengan formasi yang sudah ditetapkan, karena ini berkaitan dengan pembiayaan dan lainnya. “Bintara Otsus ini adalah khusus Putra-Putri asli Papua yang bersaing. Sepanjang kalian mengikuti seleksi dengan baik, menjawab soal-soal, punya fisik dan kesehatan yang bagus, serta memenuhi syarat pasti lulus,” katanya.
Gubernur juga berpesan kepada para pemuda Papua yang telah menjalani seleksi dan menunggu hasil/pengumuman kelulusannya tersebut untuk tidak patah semangat.”Kepada anak-anak, adik-adik yang tidak lulus, tidak boleh patah semangat. Mungkin tahun berikutnya ada formasi umum (Caba/Cata Reguler), silahkan untuk ikut kembali,” pesannya.
“Dengan demikian ketika ada yang tidak lulus masih ada kesempatan di kemudian hari mungkin bisa ikut di Kepolisian dan mungkin juga sebagai ASN (Aparatur Sipil Negara). Kepada yang lulus menjadi anggota TNI, saya ucapkan selamat. Juga jangan lupa ingat kepada jerih payah orangtua yang sudah berjuang dan berusaha untuk memberikan pendidikan. Kalian harus bersyukur. Jangan terpengaruh dengan Miras, Narkoba dan lain sebagainya yang hanya menimbulkan kerugian saja dan tetap berdoa kepada Tuhan Yang Maha Esa,” tutupnya.
Acara sore yang dilaksanakan di Lapangan Makodam XVIII/Kasuari itu dihadiri Kasdam XVIII/Kasuari Brigjen TNI Ferry Zein, Irdam XVIII/Kasuari, Kapoksahli Pangdam XVIII/Kasuari, para Bupati dan Walikota se – Papua Barat dan para Dandim serta para tokoh adat. Sebelum menemui 1.352 pemuda Caba PK TNI AD Otsus OAP Kodam XVIII/Kasuari, Pangdam dan Gubernur bertatap muka dengan para Pimpinan daerah di Kabupaten dan Kota se wilayah Provinsi Papua Barat dan panitia seleksi serta para pejabat Kodam XVIII/Ksr.(rls/kp1)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.