Pencabutan PPKM Momentum Indonesia Bangkit Menuju Endemi 

0
Deputi II Kepala Staf Kepresidenan Abetnego Tarigan. (Foto: KSP)
JAKARTA,KLIKPAPUA.com–Pemerintah melalui Presiden Joko Widodo (Jokowi) telah resmi mencabut kebijakan Pemberlakukan Pembatasan Kegiatan Masyarakat (PPKM), pada Jum’at (30/12/2022). Pencabutan kebijakan PPKM  sekaligus menjadi awal tidak adanya lagi pembatasan kerumunan dan pergerakan masyarakat di Indonesia.
Deputi II Kepala Staf Kepresidenan Abetnego Tarigan menyampaikan, pencabutan PPKM menjadi bukti bahwa kebijakan “Gas dan Rem” Presiden Jokowi dalam pengendalian COVID19 telah berhasil menyeimbangkan antara aspek kesehatan dan non kesehatan.
Ia menambahkan, kebijakan “Gas dan Rem” juga sejalan dengan keinginan dan kepentingan masyarakat, yang akhirnya membuat partisipasi publik untuk mencegah penyebaran COVID19 dan upaya peningkatan imunitas cukup tinggi. Seperti kewajiban masker, vaksin, dan pembatasan-pembatasan pada berbagai kegiatan.
Alhasil, sambung Abetnego, Indonesia menjadi salah satu negara yang berhasil mengendalikan pandemi COVID19 dengan baik dan sekaligus bisa menjaga stabilitas ekonominya.
“Di bawah komando Presiden Jokowi, Semua pihak telah menjalankan peran dan tanggung jawabnya masing-masing. Baik dari sisi pemerintah maupun masyarakat,” kata Abetnego, di Jakarta, Sabtu (31/12/2022).
“Jadi ini hasil kerja keras kita bersama, dan menjadi kado istimewa untuk menyongsong tahun baru 2023, sekaligus momentum untuk bangkit menuju endemi,” tambahnya.
Abetnego juga menepis adanya pendapat, bahwa kebijakan pencabutan PPKM ini hanya dilandaskan pada kepentingan politik dan ekonomi. Ia menegaskan, pemerintah telah melakukan banyak kajian secara komprehensif terkait kebijakan pencabutan PPKM.
Salah satunya, sebut dia, didasarkan pada kondisi pandemi COVID19 dalam 10 bulan terakhir yang semakin terkendali. Baik dari kasus harian, positivity rate mingguan, tingkat perawatan rumah sakit atau BOR, dan angka kematian. “Semuanya berada di bawah standar WHO,” ujarnya.
Deputi II Bidang Pembangunan Manusia ini memastikan, pemerintah tetap mempersiapkan kesiapsagaan fasilitas kesehatan dan aparat di lapangan agar setiap warga negara seminim mungkin terinfeksi COVID19 dan memiliki kekebalan atau imunitas.
“Status pandemi masih belum berakhir. Masyarkat juga jangan abai. Tetap pakai masker, dan yang belum vaksin, segera lakukan vaksinasi terutama bagi para lansia,” himbau Abetnego Tarigan. (rls/bm)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.