Enos Aronggear: APBD Papua Barat 2021 Sebenarnya Rp7,8 T Bukan Rp 8,8 T, DPR-PB Akui Kesalahan Penjumlahan

0
81
MANOKWARI,KLIKPAPUA.com–Kepala Badan Pengelolaan Keuangan dan Aset Daerah (BPKAD) Provinsi Papua Barat, Enos Aronggear mengklarifikasi terkait total nilai APBD Papua Barat tahun 2021 yang ditetapkan  dalam sidang paripurna penetapan , Rabu (17/2/2021) oleh DPR-Papua Barat di Aston Niu Hotel.
Menurut Aronggear total APBD Papua Barat tahun 2021 yang sebenarnya adalah Rp7,827,517,657,000,- (Tujuh triliun, delapan ratus dua puluh tujuh miliar, lima ratus tujuh belas juta, enam ratus lima puluh tujuh ribu rupiah) bukan Rp 8.824.967.136.608,00 (Delapan triliun delapan ratus dua puluh empat miliar sembilan ratus enam puluh tujuh juta, seratus tiga puluh enam ribu enam ratus delapan rupiah), sesungguhnya terjadi kesalahan dalam penjumlahan. “Sebagai manusia pasti tidak luput dari meneliti dan mengkaji, sehingga dimaklumi jika terjadinya kesalahan dalam menjumlah total APBD PB tahun 2021 tersebut oleh dewan,”ujar Aronggear.
Data yang disampaikan  kepada dewan sejak tahapan pembahasan sesuai KUA-PPAS dengan  pagu anggaran dari sisi pendapatan sebesar Rp 6,830,68181,373,- Belanja Rp 7,827,517,657,980,- dan SILPA   Rp997,449,478,628,-. Sedianya  angka tersebut yang dibahas hingga penetapan oleh DPRPB. “Ada kesalahan penulisan yang dibacakan adalah 8 Triliun  lebih, padahal yang sebenarnya 7 triliun lebih, untuk itu kami memohon maaf atas kesalahan ini,”katanya.
Hal senada juga disampaikan Ketua DPR-Papua Barat, Orgenes Wonggor, bahwa diakui terjadi kesalahan dalam penjumlahan total APBD Papua Barat tahun 2021. Untuk itu atas nama Dewan memohon maaf atas kesalahan ini. “Yang seharusnya 7,8 Triliun lebih bukan 8,8 Triliun. Ini karena kesibukan kami  yang cukup padat sehingga dalam hal ini kami tidak teliti,”ungkap Wonggor.
Sebelumnya Sekwan Papua Barat, Jasat Kadarusman, merinci dari Total APBD Rp 7,827,517,657,980,- terdiri dari Pendapatan asli ( PAD ) sebesar Rp 412.577.256.373,00 , pendapatan transfer  sebesar Rp 6. 417.490.925,00, dengan jumlah pendapatan sebesar Rp 6 .830.068.181.373,00.
Sedangkan untuk  Belanja Operasional sebesar  Rp 3.219.940.543.621,00, Belanja Modal Sebesar Rp 2.348.266.644.148,00, Belanja Tidak Terduga sebesar Rp 158.689.425.009,00, Belanja Transfer Sebesar Rp 2.100.651.045.202,00 dan untuk jumlah belanja sebesar Rp 7.827.517.657.980 00 dengan menghasilkan total Surplus ( Defisit ) sebesar Rp 997.449.476.607,00.
Sedangkan untuk Penerimaan pembiayaan seb diesar Rp 997.449.478.628,00, sisa lebih perhitungan Anggaran tahun sebelumnya sebesar Rp 997.449.478.628,00, jumlah penerimaan pembiayaan sebesar Rp 997.449.478.628,00, jumlah pengeluaran  pembiayaan Rp 0 , pembiayaan netto sebesar Rp 997.449.478.628,00 dengan sisa  pembiaayaan anggaran daerah tahun berkenaan sebesar Rp 2.021,00.(aa)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.