Pangdam Kasuari Coffee Morning Dengan Lintas Tokoh Papua Barat, Rawat Kebersamaan Jadi Kekuatan Sejati

0
MANOKWARI,KLIKPAPUA.com–Dalam rangka mempererat silaturahmi dan sekaligus menjalin kerja sama yang sangat baik, dari seluruh lapisan masyarakat, baik dari Pemerintahan dan juga masyarakat, Kodam XVIII/Kasuari menggelar Coffee Morning dengan menghadirkan para Tokoh Masyarakat, Tokoh Adat dan Ormas di wilayah Papua Barat, di Makodam, Trikora, Arfai 1, Manokwari, Jumat (12/8/2022).
Acara Coffe Morning didahului olahraga pagi dengan jalan santai berkeliling Markas Kodam XVIII/Kasuari, Mayjen TNI Gabriel Lema, S.Sos., berharap pertemuan yang dikemas dalam kegiatan coffe morning ini, dapat memperteguh semangat untuk menyatukan visi dan persepsi dari seluruh komponen masyarakat untuk saling bergandeng tangan dan bekerja sama mewujudkan situasi dan kondisi yang aman dan kondusif.
“Dinamika permasalahan bangsa semakin cepat dengan berkembangnya teknologi informasi, dengan demikian, Kodam XVIII/Kasuari sebagai garda bangsa di wilayah Papua Barat berupaya memberi sumbangsih untuk membantu tugas-tugas Pemerintah Daerah dalam mengatasi permasalahan yang ada di masyarakat”.
“Saya yakin menjaga dan merawat kebersamaan dapat menjadi kekuatan sejati kita dalam  menghadapi semua persoalan bangsa dan kemasyarakatan yang masih saja terus ada. Oleh karena itu pemikiran yang solutif dan inovatif sangat dibutuhkan peran aktif dari seluruh masyarakat, sehingga tujuan mensejahterakan masyarakat dan mempercepat pembangunan di Provinsi Papua Barat tidak akan pernah terhenti, tapi  terus kita gelorakan,” ucapnya.
Memasuki 77 tahun Kemerdekaan Negara Kesatuan Republik Indonesia,  lulusan Akmil 1990 ini berharap agar momentum ini dijadikan instrospeksi dan merefleksikan diri, sejauh mana partisipasi dan kontribusi untuk mengisi kemerdekaan dengan segenap pemikiran, sikap dan perbuatan yang melambangkan kecintaan terhadap bangsa dan negara ini.
Sementara itu,  Kepala Suku Besar Arfak, Dominggus Mandacan mengajak kepada semua yang hadir dalam kegiatan ini untuk terus menjaga keamanan ketertiban kedamaian yang ada di tanah Papua Barat, karena ini semua menjadi tanggung jawab semuanya bukan hanya tanggung jawab TNI-Polri ataupun Pemerintah.
“Mari kita saling menghargai, menghormati dan saling mendukung, kita mendukung Pemerintah dalam semua proses pembangunan yang dilaksanakan bagi Pemerintah daerah Provinsi, Kabupaten ataupun Kota tetapi juga Kodam XVIII/Kasuari juga Polda Papua Barat beserta jajarannya. Kita semua berada di atas tanah yang terberkati sehingga harusnya yang ada dalam hati dan pikiran kita harus berbuat baik kepada semua orang kita jaga dengan baik Manokwari sebagai Kota Injil dengan demikian jangan ada dalam pikiran untuk mengadu domba di antara satu sama lain,”  ujarnya
Maxsi Nelson Ahoren, Ketua MRP Papua Barat yang juga  hadir dalam kegiatan  tersebut, menyampaikan bahwa ini adalah suatu kegiatan yang luar biasa dan sangat baik dilaksanakan untuk semua.
“Saya berharap dalam pertemuan ini ada rekomendasi yang keluar yang nantinya bisa disampaikan kepada Pemerintah baik di tingkat Kabupaten sampai dengan Provinsi agar dalam pembicaraan ini tidak selesai di sini saja namun ada tindak lanjut yang nantinya harus kita laksanakan. Kita sebagai Pemerintah yang ada di Provinsi Papua Barat harus mendukung dan membantu Kodam XVIII/Kasuari dan seluruh jajarannya karena masih banyak yang harus kita perbuat karena dari sinilah banyak putra-putri kita asli Papua yang mengabdikan dirinya sebagai prajurit TNI Angkatan Darat,” ungkapnya.
Ikut hadir dalam kegiatan ini, para pejabat Kodam, Tokoh Adat Papua Barat, Obeth Ayokh, Ketua Harian LMA Papua Barat, Ketua Harian Lembaga Masyarakat Adat Papua Barat, Frengky Umpain, Ketua PWI Papua Barat dan para Ketua Ormas dan LSM yang tersebar di wilayah Manokwari. (rls/bm)
SPACE
SPACE
SPACE
SPACE

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.