Baru Dua Tambang Rakyat yang Terdaftar di Dinas ESDM Papua Barat

0
60
Kepala Dinas ESDM Papua Barat, Yohan Abraham Tulus. (Foto: Aufrida/klikpapua)
MANOKWARI,KLIKPAPUA.com– Penambangan emas yang terdapat di tiga daerah baik Distrik Masni-Manokwari, Kabupaten Kaimana dan Kabupaten Pegaf baru dua daerah yang resmi terdaftar di Dinas Energi dan Sumberdaya Mineral ( ESDM ) Provinsi Papua Barat.
Menurut Kepala Dinas ESDM Papua Barat, Yohan Abraham Tulus saat ini pihaknya sedang meminta titik koordinat untuk dibuatkan peta, agar bisa diketahui lokasi tambang berada di lokasi mana. “Dan kira-kira dia masuk dalam kawasan hutan lindung atau tidak,” tutur Yohan Abraham Tulus saat ditemui disela-sela kegiatan Rakerda di Ball Room Aston Niu Manokwari, Rabu (4/11/2020).
Dikatakan Yohan, saat ini pihaknya tengah mengumpul data-data pendukung, baik itu titik koordinat maupun peta, agar dapat berkomunikasi dengan Dinas Kehutanan. “Apakah lahan itu masuk kawasan konservasi, karena dinas kita ini yang terakhir menentukan setelah kita mendapat rekomendasi dari kehutanan, terus kita mendapat rekomendasi dari tata ruang,  dan yang tentunya rekomendasi dari masyarakat adat, karena ini kearifan lokal,” jelasnya.
Saat ini yang diperlukan adalah dukungan, agar tidak terjadi benturan-benturan, antara masyarakat yang satu dengan masyarakat lainnya. “Sampai hari ini kita masih menyesuaikan  semua itu, karena yang terakhir adalah kita,” ungkapnya.
Ditambahkan Yohan, pihaknya akan mengusulkan wilayah tersebut masuk dalam  WPR (Wilayah Pertambangan Rakyat). Ketika mendapat penetapan dari Menteri, maka wilayah ini akan mendapat pengesahan sebagai WPR, maka IPR (Ijin Pertambangan Rakyat) bisa keluar.
Menurutnya, Dinas Kehutanan dalam ini banyak membantu, ada beberapa lokasi yang mereka alih fungsikan dengan cara tukar kawasan. “Saya lihat ada telaan staf, saya tidak mendahui penjelasan dari Dinas Kehutanan, tapi pada prinsipnya mereka mengatakan mereka mendukung. Itu artinya ada jalan keluar yang akan diambil, tapi tentunya sesuai aturan,” jelasnya.
Yohan menyampaikan  untuk Kabupaten Kaimana, bupatinya sendiri yang membawa masyarakat ke Provinsi Papua Barat. Untuk Pegaf Ketua Asosiasi Pertambangan Rakyat juga telah melakukan koordinasi. “Namun saya arahkan untuk mengikuti prosedur supaya  pengelola tenang. Untuk yang sudah resmi itu dua Kaimana dengan Manokwari Masni, untuk Pegaf akan kita usahakan supaya bisa juga,” pungkasnya.(aa)

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.