70 Rumah di Kampung Marsi dan Sisir Kaimana akan Direhab

0
22

 

KAIMANA,KLIKPAPUA.com- Sedikitnya 40 unit rumah di Kampung Marsi dan 35 unit di Kampung Sisir 2 Distrik Kaimana akan terjamah program rehabilitasi rumah tidak layak huni senilai Rp.4 Miliar per kampung yang digelontorkan Pemerintah Kabupaten Kaimana. 

Rehabilitasi 75 unit rumah di dua kampung ini dianggarkan dalam APBD Kabupaten Kaimana Tahun 2022 melalui Dokumen Pelaksanaan Anggaran (DPA) Dinas Pertanahan, Perumahan dan Kawasan Pemukiman Kabupaten Kaimana. 

Kepala Dinas Pertanahan, Perumahan dan Kawasan Pemukiman Kabupaten Kaimana, Sjariful S. Hamka, ST saat mendampingi Bupati Kaimana melakukan kunjungan kerja sekaligus sosialisasi program kegiatan tahun 2022 di Kampung Marsi belum lama ini. 

Ia mengatakan, pekerjaan rehabilitasi akan segera dilaksanakan karena sudah dianggarkan dalam APBD 2022. “Untuk tahun anggaran 2022 ini, ada bantuan rehabilitasi rumah tidak layak huni untuk Kampung Marsi sendiri berjumlah 40 rumah dan Kampung Sisir 2 berjumlah 35 rumah,” terangnya dihadapan warga Kampung Marsi dan Sisir. 

Seperti diketahui, Pemerintah Kabupaten Kaimana sejak tahun 2021, meluncurkan program rehabilitasi rumah tidak layak huni untuk masyarakat yang tersebar di 84 kampung dalam wilayah Kabupaten Kaimana. Setiap kampung mendapatkan alokasi anggaran sebesar Rp.4 Miliar.  

Rehabilitasi tahap awal sudah dilaksanakan dan dianggarkan dalam APBD Perubahan tahun 2021 dengan jumlah 4 kampung yakni; Kampung Gaka Distrik Buruway, Urisa/Barari Distrik Arguni Bawah, Ure/Muri Distrik Yamor dan Tugumawa Distrik Teluk Arguni.

Bupati Kaimana, Freddy Thie pada beberapa kesempatan menegaskan, hingga akhir masa jabatannya pada tahun 2024 nanti, kegiatan rehabilitasi rumah tidak layak huni pada 84 kampung harus tuntas. Mendukung komitmennya, pada APBD Tahun 2022 telah dialokasikan anggaran untuk rehabilitasi rumah pada 26 kampung. 

Dengan demikian, total kampung yang terlayani pada tahun 2021 dan 2022 adalah sebanyak 30 kampung. Sisanya, yakni 27 kampung akan dianggarkan dalam APBD Tahun 2023 dan 27 kampung lagi dianggarkan melalui APBD Tahun 2024. 

“Diharapkan pada akhir masa jabatan kami tahun 2024, program 4 M ini akan menyentuh semua 84 kampung. Kita sudah mulai dengan 4 kampung di tahun 2021. Jadi kalau tahun 2021 sebanyak 4 kampung, tahun 2022 ada 26 kampung, tahun 2023 kita usulkan 27 kampung dan tahun 2024 sebanyak 27 kampung berarti akhir masa jabatan terjamah semua 84 kampung,” ungkap Bupati pada suatu kegiatan.

Bupati mengajak masyarakat di 84 kampung untuk memberikan dukungan bagi suksesnya program ini dengan turut berpartisipasi menyediakan bahan bangunan lokal dengan harga yang wajar, mengingat yang menikmati program ini adalah masyarakat sendiri. (iw) 

 

SPACE

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.