Pangdam Kasuari Kunjungi Distrik Babo, Temui Masyarakat Dan Pengelola BP Tangguh, Bicara Hati Kehati

0
BP Tangguh

BINTUNI,KLIKPAPUA.com— Pangdam XVIII/Kasuari, Mayjen TNI Gabriel Lema, S.Sos., lakukan pertemuan sekaligus silaturahmi dengan para Tokoh Adat, Agama, Pemuda, Masyarakat dan pengelola BP LNG Tangguh LNG Distrik Babo Teluk Bintuni   di aula Koramil 1806-02/Babo, Teluk Bintuni, Papua Barat, Kamis (7/7/2022).

Pangdam menyampaikan bahwa keberadaan BP Tangguh bersama masyarakat inilah yang akhirnya membawanya untuk bisa sampai dan hadirdi sini dan nanti kita bicara dari hati ke hati.

“Sekarang, saya sudah berada di sini, ini semua berkat Tuhan dan kebersamaan kita dengan hati. Oleh karena itu pada kesempatan yang pertama ini saya mengucapkan terima kasih bisa diterima dengan baik sejak kedatangan sampai dengan sekarang ini sebagai anak adat Distrik Babo,” ujarnya.

“Oleh karena itu, saya memang perlu tahu, perlu lihat, perlu dengar dan saya memang mempunyai tugas sebagai Pangdam XVIII/Kasuari untuk memastikan bahwa secara khusus  tugas pokok Kodam XVIII/Kasuari, TNI Angkatan Darat dan TNI pada umumnya memastikan pengawalan terhadap wilayah NKRI dan yang utama adalah perlindungan keamanan bagi seluruh masyarakat,” tutur Pangdam.

Kedatangan Pangdam, memang sudah dinanti sejak lama, ungakap salah satu tokoh masyarakat yang hadir dalam pertemuan itu.

“Kami sudah menunggu sejak lama, kami juga berterima kasih bahwa Pangdam baik TNI dan Polri telah meningkatkan keamanan serta mendukung pembangunan yang ada diwilayah Papua Barat dan ini sangat baik sekali”.

“Menyangkut dengan tenaga kerja kalau bisa prioritas tenaga kerja lokal sehingga jangan diombang-ambing. Termasuk  Kami juga meminta untuk prioritas jadi prajurit TNI agar diberikan juga kepada kami asli orang Babo, kami juga menginginkan hal yang terbaik dan sekali merdeka tetap merdeka, NKRI harga mati bagi kami masyarakat Babo,” tambah tokoh masyarakat ini.

Menyikapi apa yang disampaikan oleh salah satu Tokoh tersebut, Pangdam menyampaikan akan menjawabnya dengan hati.

“Saya sebagai Pangdam dan mewakili BP Tangguh, akan menjawab dengan hati apa yang disampaikan. Apa yang kita bicarakan hari ini, pasti akan menjadi atensi saya untuk sama-sama kita cari solusi yang terbaik, terkait dengan kesempatan untuk menjadi prajurit itu tidak ada yang menutup-nutupi, memang untuk menjadi prajurit itu kita mempunyai suatu kriteria tersendiri tetapi dalam konteks kriteria ini Pemerintah dan TNI juga mempunyai suatu cara pandang dengan pertimbangan-pertimbangan yang sifatnya tidak sama antara satu daerah dengan daerah yang lain”.

“Sehingga terus terang kita juga dibatasi dengan alokasi dan ketentuan serta aturan lainnya karena bagaimanapun juga kita harus mencari yang betul-betul siap. Saya juga sampaikan bahwa dengan kedatangan dan jabatan sebagai Pangdam secara otomatis itu sudah menjadi anak adatnya Papua Barat yang tentunya harus peduli dan bertanggungjawab memajukan daerah ini,” ungkap Pangdam.

Ikut hadir dalam kegiatan ini, Dadim 1806/Teluk Bintuni Letkol Inf Kadek Abriawan, Wakapolsek, Wakil Ketua LMA dan Kepala Distrik Babo.(rls)

SPACE
SPACE
SPACE
SPACE

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.