Refinery Unit VII Kasim Teken MoU Bersama Kejati Papua Barat

0
124
Refinery Unit (RU) VII Kasim melakukan MoU dengan Kejaksaan Tinggi Papua Barat, Rabu (25/11/2020) di Makassar. (Foto: Aufrida/klikpapua)
MAKASSAR,KLIKPAPUA.com–Refinery Unit (RU) VII Kasim melakukan kolaborasi dengan Kejaksaan Tinggi Papua Barat.  RU VII Kasim melakukan penandatangan kerjasama, Rabu (25/11/2020) di Makassar,  disela-sela penandatangan MoU Pertamina bersama Kejaksaan yang disaksikan oleh Executive General Manager Regional Papua Maluku,  Yoyok Wahyu Maniadi, Kejati Maluku Utara  Dr Erryl Prima Putera Agoes, SH., MH,  Kejati Maluku Rorogo Zega, SH., MH, Kejati Papua Nikolaus Kondomo, SH.,MH.
GM PT Pertamina (Persero) RU VII Yulianto Triwibowo saat ditemui mengatakan, penandatanganan  kerjasama RU VII bersama Kejati Papua Barat terkait pengoperasian kilang. Karena Pertamina RU VII merupakan aset strategi Nasional yang ada di Indonesia Timur.
Menurut Yulianto Triwibowo, saat mengoperasikan kilang nantinya akan dibutuhkan bantuan secara legal dari Kejaksaan Tinggi yang ada di wilayah Sorong dan Papua Barat. Setelah penandatanganan MoU akan ada kunjungan dari RU VII Kasim kepada Kejaksaan Tinggi Papua Barat. Setelah itu ada beberapa agenda yang akan diinformasikan pada saat di sana nanti.
Lanjut Yulianto, pembangunan open access untuk tangki-tangki yang ada di RU VII pihaknya akan meminta pendampingan dari  Kejaksaan, terutama yang dekat adalah Kejaksaan  Sorong. “Ada beberapa agenda juga terhadap pendampingan dari Kejaksaan, agar bersinergi dengan kita. Jadi kita lakukan untuk pengelolaan dan pembangunan open acceess itu tetap berjalan dengan baik, bisnis kita tetap jalan, namun secara legalitas kita masih di bawa koridor hukum yang berlaku,” pungkasnya.(aa)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.