Kejari Manokwari Musnahkan Ribuan Botol Miras dan Narkoba, Bupati Demas Ucap Terima Kasih

0
1271
Para pejabat terkait melakukan pemusnahan barang bukti di kantor Kejaksaan Negeri Manokwari, Rabu (29/5/2019). (Foto : Bustam/klikpapua.com)

KLIKPAPUA.COM, MANOKWARI—Ribuan botol minuman keras (miras) dan belasan narkotika jenis ganja, sajam serta barang bukti lainnya dimusnahkan di halaman kantor Kejaksaan Negeri Manokwari, Rabu (29/5/2019).

Miras yang dimusnahkan terdiri dari 55 karton jenis vodka, berisi 2636 botol dan enam karton jenis whisky robinson, berisi 143 botol.

Kepala Kejari (Kajari) Manokwari, T.Banjar Nahor menjelaskan, pemusnahan barang bukti ini merupakan pelaksanaan dari putusan pengadilan. Kejaksaan sebagai eksekutor.

Sejak dirinya menjabat 21 Oktober 2018, begitu banyaknya barang bukti yang dihadapi. Sehingga eksekusi harus terus dilakukan.

“Saya ingin penanganan di Manokwari, sekaligus sebagai ibukota Papua Barat, itu harus jelas. Saya berprinsip, semua perkara yang telah mempunyai kekuatan hukum tetap, apapun bentuknya, semua itu harus dituntaskan,” tegas Banjar.

Ia mengaku tak ingin menunda-nunda proses pemusnahan. “Apalagi barang bukti-barang bukti ini tidak lepas dari barang bukti yang merusak masa depan bangsa dan Negara. Khususnya dari sisi jenis miras maupun narkoba,” katanya.

Banjar bersyukur kepada Tuhan, karena selama bertugas, dirinya tak pernah bermain-main, khususnya dengan barang bukti.

“Seperti yang mungkin bisa terjadi di tempat lain. Agar tidak terjadi, hal-hal yang tidak diinginkan, begitu sudah diputus di pengadilan, selalu saya monitor. Mana perkara yang sudah incrah, segera harus di eksekusi. Dan tidak ada tempat untuk menunda-nunda,” tegasnya lagi.

Menurut Banjar, ada satu perkara  yang menarik di Manokwari, yang awalnya ditangani Polda, yaitu perkara tipiring, tapi eksekutornya tetap adalah kejaksaan.

“Yang viral di media, yang awalnya tersangkanya dua, yaitu terdakwa Toni dan Sadam. Yang sudah mempunyai kekuatan  hukum tetap, perkaranya ini tipiring. Hari ini akan saya eksekusi,” jelasnya.

Bupati Manokwari, Demas Paulus Mandacan mengatakan, di Manokwari dan Papua umumnya miras selalu menjadi pemicu masalah. “Ini kalau kita tidak bisa mengambil langkah cepat, lama kelamaan, generasi kita akan punah,” katanya.

Untuk itu, Ia mengajak semua pihak bekerja keras mengatasi hal-hal seperti ini. “Kemarin raker bupati/walikota di Sorong Selatan, sudah ada komitmen dari gubernur dan bupati/walikota, khusus untuk miras akan dibuatkan perda,” katanya.

Menurutnya, tanpa miras pun PAD Manokwari tetap berjalan. Yang diserap dari sektor-sektor lain.  “Dulu waktu belum ada perda, pejabat tidur enak. Sedangkan polisi, anak-anak, ibu rumah tangga mereka yang jadi korban. Mungkin dapat gaji sedikit pergi minum, jatah beras bisa dijual. Akhirnya ibu-ibu rumah tangga, anak-anak ini tidak mendapat perhatian. Untuk itu mari kita bekerja, bangun koordinasi yang baik, agar supaya kita bisa atas hal-hal yang seperti ini,” ajak bupati.

Sebagai ibukota Provinsi Papua Barat, Manokwari sudah pasti menghadapi banyak masalah. Seperti kriminalitas, masalah kecelakaan dan lain-lain.

“Semua terjadi karena miras. Oleh karena itu, saya mengucapkan terima kasih kepada Polres Manokwari, Kejari Manokwari dan Pengadilan Tinggi yang sudah memproses ini semua,” tuntas bupati. (bm)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar anda diproses.