Fraksi Otsus DPR-PB Beri Apresiasi dan Menyambut Baik Lokakarya yang Dilakukan ‘Jerat Papua’

0
245
Anggota DPR Fraksi Otsus Mudasir Bogra. (Foto: Aufrida/klikpapua)
MANOKWARI,KLIKPAPUA.com–  Dewan Perwakilan Rakyat (DPR) Fraksi Otsus memberikan apresiasi dan menyambut baik apa yang dilakukan ‘Jerat Papua’ dalam melaksanakan loka karya membangun jejaringan dalam tantangan perubahan status atas tanah dan hutan dalam bisnis investasi di tanah Papua. Ini disampaikan Anggota DPR Fraksi Otsus Mudasir Bogra ketika ditemui, Jumat (18/12/2020) di Aston Niu Hotel Manokwari.
Dikatakan Mudasir, bahwa kehadirannya untuk mendengar langsung gagasan, rumusan dari LSM-LSM tersebut untuk nasib masyarakat adat dalam perubahan status atas tanah dan hutan adalam bisnis investor di tanah Papua.
Tentu menurut dia, ada beban yang harus ditanggapi lewat fraksi Otsus yaitu melalui masukan yang disampaikan untuk selanjutnya melewati mekanisme kedewanan. “Ini penting terkait dengan penguatan-penguatan perlindungan terhadap masyarakat adat dalam rangka menghindari konflik-konflik bisnis investasi di Papua yang selama ini  masyarakat menjadi korban,” ujar Mudasir.
Menurut Mudasir, dalam kegiatan DPR Fraksi Otsus  kedepan pihaknya akan melibatkan LSM-LSM  yang ada di Papua Barat untuk sama-sama duduk  membicarakan hal-hal yang menyangkut OAP, sehingga ini merupakan sesuatu yang harus ada peran sinergi antara tiga stackholder baik pemerintah, Pengusaha dan LSM harus bermitra.
“Selama ini kalau mungkin kita jalan sendiri-sendiri maka masyarakat akan jadi korban, karena tidak ada saling mengendalikan atau mengontrol, mungkin kedepan kita harus  menjadi mitra yang strategis  dalam melihat persoalan-persolan papua  hari ini, apalagi  Otsus sudah dianggap gagal selama 20 tahun ini,” ungkapnya.
Lanjut Mudasir, jangan sampai mengulangi  persoalan yang sama, maka harus ada terobosan baru  yang dilakukan untuk menatap masa depan Papua yang lebih baik. “Dan ini akan menjadi agenda kerja kami sehingga kita butuh mitra dari  teman-teman LSM untuk saling bertukar pikiran untuk menyelesaikan permasalahan Papua hari ini,” jelasnya.
Dia berharap kegiatan yang dilakukan hari ini dapat berlanjut terus, karena persoalan yang ditemukan oleh teman-teman LSM, berbicara mengenai persoalan Papua hari ini,  tentang hak-hak masyarakat adat, soal perampasa tanah.  Sebab ketika mereka sudah jadi korban dari bisnis investasi yang ada, terus kemudian mereka tidak bisa lagi  menyuarakan  atau mencari perlindungan,  sehingga perlu ada langkah-langkah advokasi yang diback-up oleh kita semua. “Sehingga saya sebagai utusan masyarakat adat sangat berterima kasih dengan teman-teman LSM yang hari ini sudah berupaya maksimal memikirkan  masa depan masyarakat adat dan mau menyelesaikan permasalahan mereka,” pungkasnya.(aa)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.