Kejari Kaimana Sidik Dugaan Penyalahgunaan Dana Hibah Pembangunan Masjid AL-Hijrah Karawawi

0
47
Kepala Kejaksaan Negeri (Kajari) Kaimana, Sutrisno Margi Utomo, SH,MH
KAIMANA,KLIKPAPUA.com- Kasus dugaan penyalahgunaan dana hibah pembangunan Masjid Al Hijrah Kampung Karawawi, Distrik Buruway yang bersumber dari APBD Kabupaten Kaimana akhirnya dinaikan statusnya dari penyelidikan menjadi penyidikan.
Peningkatan status ini sesuai surat perintah penyidikan Kepala Kejaksaan Negeri Kaimana (P-8) Nomor:Print-01/R.2.14/Fd.1/03/2021 Tanggal 23 Maret 2021. “Berdasarkan laporan dari panitia pembangunan Masjid AL-Hijrah pada bulan Juni lalu, telah melalui penyelidikan Kejaksaan dan kini dinaikan statusnya ke tingkat penyidikan untuk ditindaklanjuti,” ungkap Kepala Kejaksaan Negeri Kaimana, Sutrisno Margi Utomo,SH,MH di halaman Kantor Kejari Kaimana, Rabu (24/3/2021).
Diketahui, bahwa kasus dugaan penyalahgunaan dana hibah untuk pembangunan Masjid AL-Hijrah tersebut disangkakan pada bulan Juli 2020 oleh panitia pembangunan Masjid AL-Hijrah.
Kasus ini berawal dari proposal yang dimasukan ke Pemerintah Daerah dengan permintaan sesuai proposal sebesar Rp.1 Milliar, yang mana pada proposal diusulkan melalui APBD Perubahan Kabupaten Kaimana Tahun 2020 yang disetujui oleh DPRD Kaimana yang pada bulan November. “Setelah disetujui menurut DPAnya BPKAD, kemudian BPKAD pada tanggal 18 Desember  2020 langsung mentransfer dana hiba tersebut ke rekening Masjid AL-Hijrah berdasarkan surat perintah membayar langsung (LS) dari Kepala BPKAD Kaimana,” jelasnya.
Namun demikian menurut hasil penyelidikan dari pihak kejaksaan, bahwa sampai Masjid tersebut pada tahap penyelesaian, namun tidak pernah menggunakan dana hibah dari Pemerintah Daerah, melainkan menggunakan dana bantuan atau sumbangan dari masyarakat.
Menurut Kejari, sampai saat ini pihak Kejaksaan Negeri Kaimana telah melakukan pemeriksaan 5 saksi guna mencari dan menentukan tersangkanya. “Menurut hasil pemeriksaan saksi bahwa dana hibah tersebut tidak pernah digunakan  untuk membangun masjid mulai dari penyiapan bahan, pembangunannya hingga tahapan penyelesaian. Kini kami naikan status ke penyidikan. Sampai saat ini sudah 5 saksi yang telah kamimintai keterangan,” ungkapnya. (iw)

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.