KPK Ajak Seluruh Elemen Masyarakat Mengontrol Kemajuan Papua Lewat Aplikasi JAGA

0
73
Deputi Pencegahan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK ), Pahala Nainggolan.
MANOKWARI,KLIKPAPUA.com–  Deputi Pencegahan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK ), Pahala Nainggolan, mengajak  pemerintah daerah baik provinsi, kabupaten/kota, serta seluruh elemen masyarakat untuk saling mendorong dan mengontrol kemajuan Papua melalui Aplikasi JAGA.CO.ID.
Pahala Nainggolan menyampaikan di setiap renstra, KPK tidak pernah lupa sebutkan elemen masyarakat, karena pemberantasan korupsi baik penindakan  itu tidak akan berjalan kalau tidak ada partisipasi masyarakat. Hal ini disampaikan Deputi Pencegahan Komisi Pemberantasan Korupsi (KPK) Pahala Nainggolan  dalam webinar  implementasi  pencegahan korupsi melalui aplikasi JAGA  di Papua dan Papua Barat, baru-baru ini.
Aplikasi JAGA ini telah diluncurkan oleh KPK pada Desember 2016 mengusung tagline “Open Government, Empowering Citizen,” JAGA mendorong partisipasi akuntabilitas dan transparansi dari pemerintah dan masyarakat dengan fokus pada transparansi informasi dan data yang terkait pelayanan publik.
“Permasalahannya sekarang ini masyarakat butuh media untuk tau apa yang dilakukan oleh  eksekutif atau pemerintah daerah, kami merasa apa yang dilakukandaerah terkait pemberantasan  dan pencegahan  korupsi masih sangat  kurang, oleh karena itu masyarakat perlu saluran-saluran bagaimana melihat pemerintah daerah melayani masyarakat dengan baik. Portal informasi publik mengenai pencegahan korupsi yang diinisiasi oleh KPK guna mendorong partisipasi, akuntabilitas, respon, dan transparasi dari pemerintah dan masyarakat diberi nama Jaringan Pencegahan Korupsi Indonesia (JAGA.CO.ID),” ujarnya.
Dengan adanya aplikasi ini akan sangat bermanfaat bagi masyarakat untuk melakukan kontrol terhadap pemerintah. “Saya menjamin aplikasi ini sangat mudah diakses oleh siapa saja. Aplikasi JAGA ini didesain sangat mudah, jangan pikir KPK yang mengumplin datanya, tetapi ada beberapa kementerian  dan lembaga yang menyumbangkan datanya. Jadi pada intinya KPK ingin ada tambahan saluran komunikasih antara masyarakat dan pemerintah daerah, dimana komunikasinya harus berjalan dua arah, jadi pemerintah menginformasikan apa saja yang sudah dilakukan dan apa yang akan dilakukan, masyarakat bisa melihat dan menyampaikan koreksi bila perlu usulan mengangkat praktek-praktek baik  dari tingkat masyarakat yang sekiranya pemerintah daerah bisa melihat,” tuturnya.
Menurut Pahala Nainggolan, aplikasi ini dilihat seluruh Indonesia karena itu ia ajak disebarkan luaskan,  praktek-praktek baik yang bukan saja hanya untuk Papua atau Papua Barat tetapi juga untuk daerah-daerah lain bagaimana mengenai pengelolaan dana desa. “Sengaja kita pilih aplikasi digital  supaya komunikasi dua arah antara pemda dan masyarakat Papua dan Papua Barat. Pada saat yang sama banyak hal baik diluar Papua yang bisa diadobsi  di Papua dan Papua Barat baik masyarakat dan pemerintah daerahnya,” jelasnya.
Diterangkan Nainggolan, dengan adanya aplikasi JAGA, provinsi lain dapat melihat pratek baik yang telah dilakukan oleh provinsi lain yang telah berhasil melakukan pemberantasan dan pencegahan korupsi.(aa)

 

LEAVE A REPLY

Please enter your comment!
Please enter your name here

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.