Menteri KLHK : Berikan Kontribusi Nyata dalam Pengendalian Iklim

0
Peringati Hari Bhakti Rimbawan ke-40 tahun, dilakukan aksi penanaman 500 pohon di sekitar kantor Gubernur Papua Barat. (Foto: Aufrida/klikpapua)
MANOKWARI,KLIKPAPUA.com–Peringati Hari Bhakti Rimbawan ke 40 tahun 2023, Pemerintah Provinsi Papua Barat melaksanakan upacara dan penanaman pohon di Taman Arboretum dan pembagian bibit buah secara gratis di halaman Kantor Gubernur Papua Barat di Arfai, Kamis (16/3/2023).
Upacara peringati Hari Bhakti Rimbawan ke 40 tahun 2023 di Pemerintah Provinsi Papua Barat, Kamis (16/3/2023). (Foto: Aufrida/klikpapua)
Upacara tersebut dihadiri Penjabat (Pj) Sekda Papua Barat, forkopimda, pimpinan OPD dan rimbawan Provinsi Papua Barat.
Pj Sekda Papua Barat Dance Sangkek selaku pembina upacara membacakan sambutan Menteri Lingkungan dan Kehutanan Republik Indonesia, Siti Nurbaya Bakar.
Menteri Lingkungan dan Kehutanan Republik Indonesia dalam arahnya mengatakan, Peringatan Hari Bakti Rimbawan ke-40 tahun 2023 ini  mengusung tema “Hijaukan Bumi, Birukan Langit”. Tema  ini mengandung makna reflektif/evaluasi atas apa yang telah kita lakukan bersama sebagai Rimbawan.
“Tema ini juga meneguhkan arah dan cara pandang seluruh rimbawan, dan menggali atau recall memori yang senantiasa ada dalam benak kita tentang peran hutan sebagai elemen dan struktur pembentuk bentang alam dan lingkungan yang perlu senantiasa kita jaga dan rawat bersama, begitu juga peran atmosfer udara sebagai bagian di dalamnya yang harus dijaga untuk tetap bersih dan terefleksi dalam langit yang biru,” ungkapnya.
Indonesia sebagai pemilik hutan tropis terbesar ketiga di dunia, mempunyai arti sangat penting dalam upaya pengendalian iklim global.
Hutan merupakan kunci untuk mitigasi dan adaptasi perubahan iklim, mendinginkan  udara dan melindungi kita dari kekeringan, panas ekstrem, dan banjir yang disebabkan oleh kerusakan iklim.
“Untuk itu, perlindungan yang lebih baik, dan peningkatan pengelolaan hutan di dunia merupakan  salah satu solusi berbasis alam yang paling efektif,” katanya.
Negara memberikan arah dan berkewajiban memastikan agar pembangunan yang dibutuhkan untuk  memenuhi kesejahteraan rakyat tetap memperhatikan perlindungan aspek lingkungan dan sosial.
“Dengan adanya kesadaran akan ancaman dari dampak-dampak negatif perubahan iklim, pengendalian perubahan iklim merupakan suatu kebutuhan sebagai agenda nasional dan global,” tandasnya.
Untuk itu, pada kesempatan hari Bhakti Rimbawan ke-40 ini ia mengajak seluruh rimbawan baik di Kementerian  LHK, pemerintah daerah, bisnis leaders dan  para aktivis, para pemangku kepentingan yang ada dan seluruh masyarakat,  untuk dapat bersama bahu membahu  memberikan kontribusi pemikiran ataupun kegiatan nyata di lapangan/masing-masing area of interest/responsibility, untuk menyukseskan upaya pengendalian perubahan iklim secara masif dan terukur.
“Sebagaimana komitmen-komitmen yang selalu disampaikan pada berbagai forum global/multilateral, Indonesia memandang sangat penting untuk memastikan bahwa komitmen-komitmen tersebut dipenuhi melalui kebijakan dan aksi-aksi nyata; Leading by examples seperti yang telah banyak kita lakukan dalam penanganan  karhutla  dengan modifikasi cuaca dan sistem paralegal; pengendalian deforestasi; tata kelola gambut dan mangrove;pengendalian perijinan; pemulihan habitat dan populasi hidupan liar; ekoriparian dan replikasi ekosistem; membangun sirkuler ekonomi dan berbagai hal secara lebih rinci,” tuturnya.
Yang paling penting pada Hari Bakti Rimbawan kali ini, ia minta seluruh Rimbawan Indonesia melihat dan menyadari kondisi-kondisi yang sudah berkembang seperti yang ada saat ini untuk dilihat sebagai tantangan besar untuk kita selalu menjaga setiap tapak hutan yang ada di Bumi Indonesia ini.
“Pesan saya untuk Rimbawan Indonesia melindungi segenap tumpah darah Indonesia. Setiap jengkal tanah air, setiap kawasan berciri hutan harus dalam lindungan kita, dalam lindungan negara! Mari terus kita  lakukan konsolidasi Rimbawan Indonesia dari berbagai elemen  fungsi  di masyarakat, kita terus mengambil langkah aksi nyata pengendalian iklim,” pungkasnya. (aa)

Komentar Anda

Situs ini menggunakan Akismet untuk mengurangi spam. Pelajari bagaimana data komentar Anda diproses.